Lihatlah Efek Salah Pakai Produk Pemutih Wajah

Editor: Ridho Nugroho / tabloidnova.com
Senin, 16 November 2015
Foto : Vegis
Lihatlah Dampak Pakai Produk Pemutih Wajah yang Salah

Keinginan perempuan Indonesia memiliki tampilan wajah putih yang mulus dan cerah bukanlah rahasia lagi. Impian mendapatkan kulit wajah yang putih bak artis Eropa dan Korea ternyata disambut baik dengan menjamurnya berbagai produk pemutih wajah di pasaran. Anehnya, produk pemutih wajah tersebut bahkan dijual sangat bebas tanpa izin dari BPOM.

Baca: Keracunan Merkuri dari Produk Kecantikan Sangat Menakutkan!

Entah karena termakan oleh promosi kampanye iklan atau bukan. Nyatanya, para konsumen Indonesia masih saja belum cerdas memilih dan mengaplikasikan produk pemutih wajah yang tepat. Lucunya, merebaknya tren belanja online di media sosial seperti Instagram justru membuat para perempuan mengabaikan soal keamanan kandungan produk pemutih wajah yang dijual bebas dan mudah didapatkan sekarang ini.

Baca: Di Senegal, Banyak Perempuan Menjadi Korban Produk Pemutih Wajah yang Merusak Kesehatan Kulit

Efek buruk terlalu banyak memakai produk pemutih wajah mengandung Hydroquinon.
Efek buruk terlalu banyak memakai produk pemutih wajah mengandung Hydroquinon.

Meski tren pemakaian produk pemutih wajah sudah muncul di awal tahun 2006 silam. Namun, bahaya dan dampak pakai produk pemutih wajah yang salah perlu diwaspadai. Apalagi mengingat maraknya kasus kerusakan kulit akibat salah pakai produk pemutih wajah. Ini kata dokter kecantikan kulit, dr. Luciana Hendrawan dari Beautyme Clinic, Bandung, Jawa Barat, pada tabloidnova.com .

Baca: Jenis Kulit Apa yang Butuh Pemutih Wajah?

“Pemakaian whitening agent seperti Hydroquinon tidak boleh terlalu lama karena mengakibatkan ochronosis atau vlek hitam yang luas. Parahnya, vlek hitam yang sudah ada begitu pemakaian obat dihentikan akan malah tampak lebih menebal atau yang disebut reborn efek,” papar dokter Luciana soal dampak buruk pakai produk pemutih wajah yang salah.

Baca: Kenali Dampak Kosmetik Kedaluwarsa Bagi Kesehatan Kulit Wajah

Efek buruk terlalu banyak memakai produk pemutih wajah mengandung Hydroquinon.
Efek buruk terlalu banyak memakai produk pemutih wajah mengandung Hydroquinon.

Oleh karena itu, perempuan yang juga terkenal sebagai dokter filler kecantikan tersebut sangat menyarankan pemakaian Hydroquinon dalam produk pemutih wajah harus di bawah pengawasan dokter dan konsultasi dermatologis.

“Saat ini banyak krim pemutih wajah abal-abal yang mengandung mercury. Memang hasilnya cepat dan putih tapi tidak putih alami, tapi efek jangka lamanya sangat berbahaya, lo!,” tambah dokter Luciana menjelaskan akibat pakai produk pemutih wajah sembarangan.

Baca: Tidak Perlu Mengoleskan Krim dan Serum Wajah Terlalu Banyak

Bahan mercury dalam produk pemutih wajah abal-abal sebenarnya adalah air raksa yang merupakan logam berat. Bila terserap oleh tubuh dan masuk peredaran darah maka akan menyebabkan gagal ginjal, bahkan kanker.

Baca: Warna Kulit Tidak Merata, Masalah Kulit Terbesar Perempuan Indonesia

“Bahan produk pemutih wajah kerjanya menghambat tirosin yang berfunsgi membentuk pigmen. Untuk Hydroquinon tidak lebih dari dua persen. Dan untuk memberi Hydroquinon ke pasien, dokter pun harus mengeluarkan resep. Makanya, penggunaan Hydroquinon memang harus dalam pengawasan dokter. Mercury tidak diizinkan sama sekali karena berbahaya efeknya ke tubuh,” tutup dokter Luciana.

 

Penulis : Ridho Nugroho

Fashion Stylist and Feature Writer at HAI Magazine (2009-2012), Fashion Stylist and Beauty Writer at Tabloid Nova (2013-2014), Digital Content Specialist at Tabloid Nova (2015-until now).